12 Fakta Tentang Bakteri E. Coli


Ada Sekitar 100 strain bakteri Escherichia coli yang telah diidentifikasi sampai saat ini. Beberapa strain bakteri ini ada dalam usus manusia dan tidak berbahaya. Infeksi bakteri E. coli yang mematikan terjadi melalui konsumsi makanan yang terkontaminasi.

Pada manusia dan hewan berdarah panas, bakteri ini bermanfaat untuk mengontrol masuknya mikroba-mikroba lain. Ada beberapa jenis E. Coli yang diidentifikasi sebagai flora usus. Beberapa strain sangat berguna bagi manusia dan yang strain lainnya sangat berbahaya. Yang bersifat patogen kebanyakan ditemukan dalam air dan makanan yang terkontaminasi, terutama yang masih mentah dan belum matang. Berikut ini Beberapa fakta dan informasi tentang E. Coli:
  • Escherichia coli bersama dengan sekelompok bakteri lain secara kolektif dikenal sebagai koliform tinja. Meskipun begitu, mereka mungkin tidak berasal dari kotoran. Oleh karena itu kehadiran bakteri ini dalam air tidak selalu berarti bahwa sumber air terkontaminasi dengan kotoran.
  • Salah satu fakta mencengangkan tentang E. coli adalah bahwa E. Coli telah masuk dan berkolonisasi pada saluran usus bayi dalam waktu 40 jam kelahiran. Jalan masuknya adalah melalui makanan, air atau dari pengasuh yang menangani bayi. Bakteri kemudian membuat jalan ke lapisan mukosa usus.
  • Dalam beberapa kasus, E. coli pada saluran pencernaan bayi, anak-anak dan orang dewasa kebanyakan bersifat non-patogen. Mereka jinak, namun tetap berbahaya. Bakteri ini dapat menjadi ganas  setelah memperoleh unsur-unsur genetik, yang bertanggung jawab untuk menyebabkan infeksi.
  • Dalam kebanyakan kasus keracunan makanan, bakteri ini memasuki tubuh setelah mengkonsumsi makanan yang terkontaminasi, air minum yang terkontaminasi dan berenang di kolam renang umum. Penularan bakteri E. coli dari orang yang terinfeksi ke orang lain jarang terjadi, dan terjadi karena sanitasi yang tidak benar.
  • E. coli patogen setelah membuat jalan mereka ke sistem tubuh, mereka menghasilkan racun yang berbahaya dalam jumlah besar. Racun Ini adalah racun-racun yang menyebabkan diare berdarah, gangguan pencernaan, sindrom hemolitik uremik, gagal ginjal dan komplikasi medis lainnya.
  • Patogen E. coli dapat menyebabkan Penyakit ringan sampai penyakit yang mengancam nyawa, tetapi ini tergantung pada tempat infeksi dan kekuatan pasien. Infeksi oleh E. coli dikaitkan dengan keracunan makanan, diare, penyakit saluran kemih, pneumonia, bakteremia, meningitis neonatal dan colangitis.
  • Gejala E. Coli adalah diare, kram perut, mual dan muntah, mirip gejala pencernaan biasa, sehingga terkadang diagnosis infeksi E. Coli menjadi terlambat. Bila ini terjadi pada anak-anak dan orang-orang dengan imunitas yang lemah, hal ini dapat memperburuk diare parah dan masalah ginjal.
  • Keracunan makanan karena E. Coli dilaporkan terjadi pada orang-orang dari semua kelompok umur. Sementara orang dewasa sehat bisa sembuh dari infeksi bakteri ini setelah sekitar 7 hari, pengobatan infeksi E. coli diperlukan untuk orang dengan sistem kekebalan tubuh lemah, seperti anak-anak, pasien dan orang tua.
  • Terapi infeksi E. coli dilakukan dalam beberapa hari terapi antibakteri, gejala akan meningkatkan secara bertahap. Hingga saat ini, tidak ada obat yang dapat diandalkan untuk infeksi bakteri E. coli.
  • Perawatan untuk keracunan makanan karena E. coli bertujuan membuat pasien nyaman dan mencegah dehidrasi (komplikasi diare dan muntah yang parah). Selama terkena penyakit, orang harus banyak minum cairan sehat untuk mengisi air yang hilang.
  • Wabah Escherichia coli yang baru-baru ini terjadi di Jerman disebabkan oleh infeksi STEC (E. Coli penghasil racun shiga) strain, E. coli O104. Pada epidemi ini, 17 orang kehilangan nyawa, dan lebih dari 1.500 orang mengalami gejala infeksi berat dan harus menjalani perawatan yang intensif.
  • Ada tiga strain E. coli yang memproduksi racun dan E. coli O157: H7 merupakan salah satu dari mereka. Bakteri ini dapat ditemukan dalam kotoran unggas, babi, rusa dan ternak. Oleh karena itu, kehadiran patogen E. Coli pada pupuk kompos cukup jelas. Jadi, mengkonsumsi buah-buahan mentah dan sayuran akan meningkatkan kemungkinan infeksi E. coli.
Langkah-langkah untuk mencegah infeksi E. coli adalah menjaga kebersihan, memasak daging dengan benar dan menghindari makanan yang terkontaminasi dan minuman.


Klik Disini Untuk Kembali Ke Atas

4 Responses to "12 Fakta Tentang Bakteri E. Coli"

  1. Dalam riset dan penelitian yang saya baca juga menyatakan kalau bakteri ini dapat masuk ke usus bayi
    semoga ini bukan pertanda buruk bagi kita semua

    ReplyDelete
  2. @Jefry: wah saya baru tahu, info menarik mas Jefry, thanks atas sharingnya.

    ReplyDelete

Anda seorang Blogger? Yuk saling komentar Blog! Anda beri komentar sesuai topik akan saya komentar kembali blog Anda. Untuk mempererat tali silaturakhim sobat :)